10 kesalahan dalam Menulis Daftar Riwayat Hidup atau CV untuk Fresh Graduate Bagian 1

10 kesalahan dalam Menulis Daftar Riwayat Hidup atau CV untuk Fresh Graduate

68 views

Sebagian besar siswa yang baru lulus merasa sulit untuk membuat daftar riwayat hidup atau CV [Curriculum vitae] untuk melamar kerja. Untuk itulah kami akan menjelaskan pada Anda tentang 10 kesalahan dalam Menulis Daftar Riwayat Hidup atau CV untuk Fresh Graduate.

10 kesalahan dalam Menulis Daftar Riwayat Hidup atau CV untuk Fresh Graduate

kesalahan dalam Menulis Daftar Riwayat Hidup
Menulis Curriculum Vitae

Terlalu panjang

Tunjukkan keahlian profesional Anda dan presentasi melalui CV yang lengkap. Calon profesional biasanya hanya menulis CV dalam 2 halaman dan pengusaha merasa nyaman untuk mengetahui semua informasi penting dengan cepat. Jangan memasukkan semuanya ke dalam CV Anda untuk membuktikan bahwa Anda adalah kandidat yang berpengalaman. Penting bagi Anda untuk mengetahui informasi apa yang penting untuk dimasukkan dalam CV Anda.

Pengusaha sering sangat sibuk memeriksa CV dari banyak kandidat. Jika CV terlalu panjang dan tidak jelas, kemungkinan CV diabaikan sangat besar. Jadi, Anda hanya harus fokus pada poin-poin utama yang Anda ingin agar dipertimbangkan oleh pengusaha dan tunjukkan apa yang dapat Anda lakukan untuk perusahaan mereka.

Gunakan prosa

Anda perlu belajar cara menulis dalam paragraf. Cobalah untuk mengekspresikan sudut pandang Anda dengan paragraf pendek. Paragraf panjang seringkali tidak akan dibaca.

Anda tidak perlu menulis kalimat lengkap di CV. Pengusaha sering membaca sekilas, jadi Anda harus menulis dalam bentuk berita. Anda dapat mencoba menulis dalam bentuk “Prestasi – Pekerjaan” atau formulir “Pekerjaan – Prestasi” untuk membuat informasi penting menonjol. Misalnya, Anda dapat menulis: Tulis rencana untuk memangkas biaya dan proposal ke tingkat yang lebih tinggi – disetujui dan diterapkan untuk mengurangi 15% dari anggaran (Jenis Pekerjaan – Prestasi).

Terlalu umum

Untuk setiap pekerjaan yang Anda lamar, Anda harus memiliki investasi untuk membuat CV yang Anda kirim sesuai. Meskipun Anda dapat menerapkan tugas yang serupa, fokuslah untuk memiliki highlight yang berbeda untuk setiap pekerjaan.

Anda dapat membaca deskripsi pekerjaan untuk memahami persyaratan apa yang diperlukan untuk posisi tersebut. Anda dapat mengedit tulisan di CV untuk menyorot atau menempatkan perhatian Anda pada bagian yang paling Anda inginkan untuk dilihat perekrut. Dengan asumsi bagian 2.1 adalah bagian penting, harap sorot di bagian profil. Pelajari lebih lanjut tentang cara membuat CV sehingga Anda dapat menyesuaikannya secara fleksibel tergantung pada jenis pekerjaan yang Anda lamar.

Kurangnya elemen yang mempresentasikan apa yang akan membawa karir Anda

Dalam sebuah CV, apa yang perlu pada CV yang baik adalah bagaimana mendapatkan tautan antara apa yang Anda tulis dan apa yang ingin dibaca perekrut. Lebih khusus lagi, ini adalah hubungan antara platform yang Anda miliki (keterampilan, pendidikan dan pengalaman) dan apa yang dibutuhkan oleh pekerjaan itu.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang nilai ekonomi yang ditawarkan berdasarkan gelar Anda atau pengalaman lain seperti: Apa yang diajarkan sekolah kepada Anda? Bagaimana ini akan membantu pekerjaan yang Anda lamar? Misalnya, proyek atau topik mungkin berharga bagi pemberi kerja. “Terlatih untuk …” adalah frasa yang bermanfaat di sini. Misalnya, jika Anda pernah memiliki gelar ekonomi, Anda dapat mulai dengan: “Terlatih untuk menganalisis data yang kompleks dan mengidentifikasi hambatan investasi, …” Atau, jika Anda melakukannya Di bidang seni, di mana keterampilan komunikasi yang baik sangat penting, Anda dapat mengatakan: “Terlatih untuk meneliti, mensintesis, dan menemukan peluang nyata dengan jelas dan akurat, … “.

Setiap kali Anda melamar, setiap kali CV Anda harus bersaing dengan banyak kandidat lainnya. Karena itu, buat tautan spesifik, alamat setiap persyaratan pekerjaan tertentu sehingga CV Anda akan menonjol.

Jangan tunjukkan prestasi yang telah Anda raih

Temukan prestasi Anda dalam proses belajar atau pengalaman pekerjaan yang Anda alami. Kita cenderung menghindari persaingan yang menyoroti keberhasilan yang telah kita takuti, tetapi sebenarnya dengan pandangan pengusaha, mereka berharap dapat melihat potensi yang dapat Anda kontribusikan kepada Perusahaan melewati prestasi yang Anda telah sebelumnya.

Baca juga : Cara Menulis CV Standar Untuk Pencari Kerja Yang Benar

Anda perlu mencari tahu apa yang penting dalam peran dan posisi pekerjaan tersebut. Dalam bisnis, pengalaman sering dibagi menjadi 3 kategori: meningkatkan pendapatan, mengurangi biaya dan mempercepat kinerja. Tetapi tergantung pada bisnisnya, Anda mungkin juga perlu sukses di bidang lain, seperti membuat tim yang efektif untuk menyediakan layanan atau menciptakan produk dalam dana terbatas.

Meremehkan pengalaman lain

Saat menulis CV, kita sering berpikir perlu untuk memilih hal-hal yang diperlukan, tidak ingin masuk ke rincian tentang pekerjaan lain dengan peran yang lebih sederhana, pekerjaan sukarela atau kegiatan sosial. Namun, tidak demikian.

Apakah Anda pernah menjadi manajer klub atau organisasi sosial di sekolah? Itu sendiri mungkin tidak terlihat, tetapi jika di bawah kepemimpinan Anda, organisasi telah mencapai semacam prestasi, itu juga sangat diminati oleh pengusaha. Anda pernah bekerja paruh waktu di restoran selama sekolah? Ini menunjukkan bahwa Anda memiliki keseimbangan antara belajar dan bekerja. Jika Anda membuat lini produk baru dan meningkatkan pendapatan Anda, ini adalah pencapaian yang menarik untuk diunggulkan.

Kegagalan untuk mengabaikan pengalaman sebelumnya menunjukkan bahwa Anda memiliki karakter yang layak dilihat oleh pemberi kerja pada lulusan baru. Pengalaman ini juga menunjukkan bahwa Anda adalah pekerja keras dan terampil dalam kerja tim.

Gunakan kata-kata yang tidak jelas

Pencari kerja baru sering disuruh menulis CV dengan bahasa yang sangat samar. Kita semua suka berpikir ke arah yang kita suka mendekati masalah secara kreatif, bekerja dengan penuh semangat di bidang ini; Tetapi yang penting adalah bukti kita perlu menunjukkan kualitas yang sesuai untuk pekerjaan itu.

Anda dapat memberi nomor untuk menentukan jumlah pencapaian Anda, dan menunjukkannya dalam tulisan pendek untuk menampilkan kualitas yang sesuai untuk pekerjaan yang sesuai dengan prestasi.

Bahasa yang membosankan

“Bertanggung jawab untuk …” dan “kewajiban untuk …” adalah kata-kata yang tidak boleh digunakan dalam CV.

Menggunakan bahasa yang fleksibel dan tepat, menggunakan kata kerja yang kuat dan akurat juga merupakan salah satu poin menarik yang menarik pengusaha. Anda juga harus menghindari tulisan yang panjang dan pasif atau meninggalkan terlalu banyak informasi dasar.

Nyatakan detail yang tidak perlu

Ketika Anda telah melalui banyak pekerjaan, mengatur tugas sehari-hari seringkali tidak diperlukan. Anda harus fokus pada keunggulan dan menunjukkan pengaruh Anda dalam pekerjaan yang Anda alami. Jika Anda pernah memiliki pekerjaan sampingan di kedai kopi, dan pekerjaan ini tidak perlu dinyatakan dengan jelas di CV Anda. Pengusaha tidak peduli berapa banyak orang yang telah Anda layani, melakukan pekerjaan apa pun, atau sesuatu seperti itu.

Terkadang dibutuhkan konteks. Misalnya, Anda mungkin perlu menunjukkan lebih banyak informasi perusahaan bahwa Anda telah bekerja untuk memberikan ide atau ruang lingkup peran Anda di perusahaan itu. Anda dapat menguji ini dengan menempatkan informasi ini dalam font yang lebih kecil di bawah nama perusahaan. Itu akan membantu Anda mendapatkan informasi dan detail menarik.

Kata kunci tidak ada

Jika Anda mendaftar secara online, CV Anda perlu memiliki kata-kata yang tepat sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya. Kata kunci adalah frasa terperinci tentang pekerjaan, kata-kata yang mencakup kualifikasi khusus, bidang keahlian atau bidang terkait. Periksa deskripsi pekerjaan untuk menentukan siapa Anda dan pastikan Anda memiliki hal-hal itu secara alami, sesuai CV Anda.

Itulah beberapa tips agar diperhatikan untuk menghindari kesalahan-kesalahan waktu menulis curriculum vitae atau daftar riwayat hidup, semoga bermanfaat..

Baca Juga: Cara Melamar Kerja di Kapal Pesiar